Belahan Jiwa Apa Kabarmu?

SMS Inbox dah full. Tapi sebelum ngapus message yang ada, pengen di copy dulu kesini biar ga ilang ditelan pikun atau hilang di telan raksasa (emangnya gerhana bulan??)

14.12.2006 20:37 Bebbinda: Be…Bi…
(Salah satu cara dia menyampaikan rasa kangen. Aku reply, “Belahan jiwa apa kabarmu?”)

14.12.2006 21:04 Bebbinda: Aku baik2 saja sayangku, kpn blk cinta?
(replied: Ini baru mo pulang. Mau dibawain apa nih?)

14.12.2006 21:10 Bebbinda: Martabak iwan keju boleh?
(martabak keju kesukaan dia. Tempatnya dekat esturame. Tapi aku juga lupa lupa ingat dimana posisi persisnya. Aku cuma bilang, Ya udah nanti pas pulang, anterin ian kesana yah soalnya ian ga tau tempatnya)

14.12.2006 21:13 Bebbinda: Makasih suamiku
(akhirnya jadi juga beli martabak keju satu dan martabak coklat satu soalnya ga gitu suka keju (biasa makan singkong sih *halah))

15.12.2006 20:16 Bebbinda : Kt br sampe nih, bebi kpn plg cinta?
(si Bebby baru nyampe parung. Mereka berangkat bertiga bareng nadzim dan nita. Si nadzim senang banget naek kereta. Kereta Express nya penuh banget karena berhenti di depok. Jadi penumpang2 tujuan depok pada naek kereta itu. Untung aja ada bapak yang baik hati membagi tempat duduk dengan si kecil nadzim dan membacain buku cerita berisi gambar gambar hewan kepada si kecil. Si kecil trus nanya2 ke si bapak itu. Untung si bapak itu orangnya sabar.

pas nerima sms ini aku lagi “terperangkap” dalam ‘jebakan betmen’ (baca: kemacetan) di pasar parung. Udah jam 8 malem tapi masih aja macet tuh pasar. Gile bener. Tau gitu lewat jalan tikus yang biasa dilewatin. Lebih lancar walaupun lebih jauh dan lebih banyak polisi2 yang lagi tidur. maklum jalan kampung. Saking macetnya, bisa sempat nulis sms sambil naek motor. Untung jempol kiri dah hapal letak keyboard jadi bisa nulis sms dengan lancar. Jempol kiri menulis, “OK deh bebi. Ianmu balik ya”. Pengen ngasih surprise ke dia. Dah kebayang aja tampangnya yang cemberut pas baca sms itu karena dia pasti berpikir, “waduh berarti sekitar 1,5 sampe 2 jam lagi dong baru nyampe rumah”.

Bener aja, 20 menit setelah nulis sms itu, aku dah nyampe rumah dia senang banget dengan senyum lebar di wajahnya.)

19.12.2006 20:48 Bebbinda : Apakabar belahan jiwa
(Salah satu cara dia berkata, “I missed you”, versi lain dari lagu KLA Project, Belahan Jiwa Apa kabarmu? yang kadang-kadang aku kirimkan ke dia kalo aku pengen bilang, “I missed you”)

19.12.2006 22:01 Bebbinda: Okeh cinta, hati2 di jalan muaaah cup2 wow..wow..
(reply dia pas aku bilang udah mau balik dari kantor. Aku bacanya pas lagi di lampu merah dan bikin senyum senyum sendiri. Diliatin ama pengendara motor di kiri kanan, ah cuek azah. Diklaksonin ama pengendara di belakangku, ah cuek aja, gangguin aja orang lagi baca sms. Selidik punya selidik ternyata lampu merah sudah berganti hijau. Oops.. sorry.. sambil nyengir :D. Nyengir malah di balas klakson dan di sorot pake lampu tinggi. Oh well.. Off I go then…)

20.12.2006 17:10 Bebbinda : Beb udah beli bagus deh makasih yah muaah i love u
(Pas dia abis beli telpon rumah buat gantiin telpon rumah di Parung yang lagi rusak. Modelnya kayak telpon jadul yang dial-pad nya melingkar dan begitu pula tatakan dan gagangnya jadul banget. Keliatan antik katanya.)

20.12.2006 21:36 Bebbinda : Ada apa cinta?
(Aku abis nelpon dia tapi gak diangkat. Mungkin dia lagi jauh dari telpon. Pas dia dah angkat telp, dia mengirimkan sms itu. Aku nelpon pengen bilang kalo aku dah mo balik kantor)

20.12.2006 21:38 Bebbinda : Okeh ditg di peraduan muaah
(“Hehehe…” cuma itu yang bisa aku reply ke dia. Ketawa2 sendiri baca sms dia yang ga henti2nya ngasih kejutan)

Hmmm.. mudah2an blog ini ga bernasib seperti modblog yang hilang entah kemana. Messages Deleted. Inbox agak lega lagi. Siap menerima SMS2 berikutnya 😀

Advertisements

Fuzzy Logic

 Putri duyung style. Biasanya dia berpose seperti ini trus minta difoto. Kalo ditanya nadzim ngapain kok seperti itu, dia bilangnya “lagi nonton”. Hmm.. mungkin dia ngeliat aku suka seperti itu pas lagi kerja sambil tiduran.

Memang sih Hari Ibu masih beberapa hari lagi. tapi iklan menjelang hari ibu nampaknya sudah mulai ditayangkan di beberapa saluran
televisi. Dan itu rupanya menarik perhatian si kecil yang memang sekarang lagi doyan nonton tivi (terutama Space Toon). Setelah nonton iklan itu terjadi percakapan berikut ini: (aku sendiri sih belum liat iklannya seperti apa)

“Mah… mama ibu ya?”, nadzim kecil nanya ke mama nya.
“Iyah.. mama ibu”,
Si kecil nadzim lalu memeluk dan mencium si Bebby, mungkin dia ngeliat di iklan tv itu.

“Om.. o-om ibu ya?”, nadzim kecil nanya ke oom nya.
“Bukan nadzim.. oom bukan ibu. o-om laki-laki..”, jawab si oom.
“oo.. laki-laki..“, nadzim kecil mengulang jawaban o-om nya.

“Antie.. antie ibu ya?”, nadzim kecil ganti nanya ke antie nya.
“Mmm.. bukan nadzim, Antie bukan ibu…”, Antie nya sempat bingung mo jawab apa.
“Ooo.. bukan ibu?.. Antie laki-laki ya?”, si nadzim kecil mengambil kesimpulan sendiri..
Si antie nya cuma ngakak aja sambil meluk si nadzim kecil geregetan.

Dengar si Bebby cerita itu lewat telpon bikin aku ketawa juga. Si kecil mulai bisa mengambil kesimpulan sendiri. Logika nya mulai jalan walaupun belum sepenuhnya benar. Tapi at least dia sudah bisa menggabungkan informasi dari beberapa sumber.

A: O-om bukan Ibu, O-om = laki laki.
B: Antie bukan Ibu.
Kesimpulan: Antie = laki-laki..

Keep on growing my son..

Resize me softly

Lagi bingung nyari2 foto editor yang gampang dan mudah buat me-resize foto2 sebelum di upload. Soalnya ribet juga kalo mesti buka di photoshop satu persatu buat di resize. Buat ngeditnya sih udah ketemu yang gampang pake picasa, lumayan mudah. Tinggal se-click dua click bisa dapetin hasil yang cukup memuaskan. Tapi masalah resizenya ini nih yang jadi kendala. Di Picasa ga bisa resize. Atau mungkin bisa tapi belum ketemu aja?

Yang terakhir ketemu sih pake program uploader untuk Flickr. Tinggal drag dan drop ke dalam aplikasinya dan si aplikasi bakal resize otomatis ke 800×600 atau ukuran lain yang kita pilih. Sayangnya belum bisa membuat ukuran default sendiri. Mesti milih dari ukuran yang telah disediakan. Tapi yah daripada daripada lebih baik lebih baik deh.

Sport Jantung


Baru aja ada latihan kebakaran di gedung. Lumayan rame juga sih. Pertama sih sempat kaget. ada pemberitahuan lewat pengeras suara gedung. Tapi ada temen yang kelepasan ngomong, “ayo turun, ada latihan kebakaran”. Oo, cuma latihan toh. ya udah deh kalo gitu. Trus meneruskan kerjaan. Seolah olah tidak terjadi apa2. Ada juga yang berpikiran, ayok turun yok, pasti rame tuh di bawah. Dan bener aja nyampe bawah dah rame banget tuh. Jadi keliatan deh penghuni gedung siapa2 aja. Sempat ketemu juga dengan salah satu selebritis. Kadir, si pelawak. Tapi nampaknya ga gitu banyak orang yang peduli tuh. Mungkin masa beliau sudah lewat, atau mungkin masing2 karena masih terpengaruh dengan suasana latihan.

Ada juga sih yang nampaknya tidak tahu menahu dengan adanya latihan ini dan jadinya menganggap ini sebagai evakuasi beneran. Si ibu itu lari turun tangga (entah turun tangga atau naek tangga) dengan masih mengenakan mukena. Nampaknya ibu ini abis/sedang melakukan sholat ketika pengumuman dari gedung berkumandang.

Nyampe dibawah, sudah ada tempelan di tiang2 yang ditempelin kertas bertuliskan Penghuni Lt. 1, Penghuni Lt. 2 dst. Gak tau deh kalo misalnya beneran apa bakal sempat buat nempelin tuh kertas2 di tiang2 itu. Tapi berhubung ini latihan, jadinya bisa sempat sehingga entar kalo misalnya terjadi beneran (mudah2an sih jangan ya) dah pada tau mesti ngumpul dimana. Ada juga pengelola gedung yang memegang pengeras suara sambil berkata, “harap tenang, jangan panik”. Mungkin ini bagian dari skenario latihan juga soalnya gak keliatan sama sekali tampang orang2 yang panik. yang ada juga orang2 yang saling bercanda tawa ataupun saling melihat sekeliling. Melihat satu persatu penghuni gedung. Eh, itu tuh di lantai 7 ada juga tuh yang oke. or something like that lah. 🙂

Oh well, baguslah ini semua cuma latihan. Kalau misalnya beneran, mungkin bakal jauh lebih heboh dari ini. Seperti halnya pas gempa bumi kemaren. Itu baru reaksi real. Orang2 pada berebutan turun di tangga. Beberapa orang bergumam menyebut nama Tuhan masing-masing dan mencoba secepat mungkin sampai ke lantai dasar. Lumayan juga buat sport jantung.. 🙂