Jatinegara and Imaginary Friends

Hari ini seperti biasa dimulai dengan bangun pagi menjelang siang. Trus minum teh manis sambil makan roti dan duduk di serambi rumah sambil membaca koran hari ini *duh sinetron banget sih*. Well, gak persis seperti itu sih, tapi ya begitulah sinetron ga pernah persis sama dengan apa yang terjadi dalam kehidupan nyata ^^.
Pagi pagi si Bebby dah membangunkanku dari mimpi indahku *halah* dan begitu aku membuka mataku, aku sempat bingung, aku bertanya-tanya.
“Hah? Dimana nih? Di surga ya?”
Si Bebby sempat heran, “kenapa beb?” (btw, gw ma dia sama2 memanggil diri dengan sebutan bebby dan bebi so pengucapannya agak sedikit sama)
“Iyah.. kok ada bidadari yang bangunin daku??”,
Si bebby hanya tersenyum-senyum aja ..
“ada apa beb, tumben kok bangunin pagi pagi? biasanya jam 9 baru dibangunin” *oops*
“Bisa anterin ke Jatinegara gak?”
“Hah?? jatinegara?”, nyawa masih belum ngumpul 100%. Still Loading, please wait..
“Iyah mo beli bahan2 buat bikin kue”
“Ow”, Nyawa Still Loading…. Please Wait..
“Gak usah mandi deh, gitu aja takut kesiangan”,
“Gak mesti mandi? Oh OK deh kalo gitu! yuk cabut”, yang lalu dapet sambitan bantal guling dari si Bebby

Sempat menenggak seteguk dua teguk sampe habis satu cangkir teh manis anget (kalo dihitung2 sih sekitar 17 tegukan deh). Cuci muka bentar sambil berpikir, ah mo ke pasar jatinegara ini gak mandi juga gpp lah. Paling juga baunya membaur ama bau2 pasar … *demikian pikiran praktis yang terlintas di benak gw*. So… off we go then.. 😀

Nyampe sana dah rame aja *ya iyaaa laaah namanya juga pasar*. Setelah dapet semua harta karun yang diinginkan pulang deh. Si Bebby pulang ke arah kota karena mo bikin kue nya disana ama adik2nya sementara gw balik ke rumah. Lagi dapet pesanan kue nastar 50 toples so it’s gonna be a busy day for them..

Nyampe rumah istrahat bentar sambil ngeliatin si kecil maen dengan dunianya sendiri. Mobil2an yang cukup besar di balik ama dia dan dijadikan perahu,trus mainan2 lain yang kecil2 seperti maen2an binatang2 di naekin sebagai penumpang perahu. Aku mengamati dia beberapa saat untuk mencoba tune-in ke imajinasi dia. Beberapa pertanyaan aku lontarkan buat nyari tau dia lagi ada di dunia imajinasi yang mana nih. Setelah tau ada di dunia mana, akhirnya aku ikutan maen ma dia. Lumayan seru juga maen ama si kecil. Cukup nyambung untuk diajak berimaginasi 🙂

Berkat imajinasinya dia, sekarang tangan gw suka dipanggil “kepiting” ma dia. Dan tangan si Bebby dapet sebutan “cumi2”. Biasanya dia pengen maen ama kepiting, ya udah tangan gw gw gerakin niruin jalannya kepiting trus masuk sembunyi ke bawah tumpukan bantal. Trus kepitingnya keluar tiba2 dan menjepit perutnya, dia ketawa ngakak. Kadang2 dia pengen tidur sambil pelukin cumi2 dan kepiting, dua ‘imaginary friends’ nya dia. Kadang2 imaginary friendsnya diajak ngobrol, ya gw atau si Bebby yang nyahutin :).

Abis baca2 di internet soal Imaginary Friends, dan katanya sih imaginary friends umumnya gak keliatan. Jadi si anak ngomong sendiri ama temen yang gak keliatan. So masih mending lah si kepiting dan cumi2 ini, at least mereka masih keliatan dan obrolannya masih bisa dikontrol (soalnya gw sendiri ama si Bebby yang njawabin). Kata sumber di internet itu juga imaginary friends bukanlah hal yang perlu di khawatirkan. So I’m not going to worry about that at the moment. It is nothing to worry about.

Gw sendiri sih waktu kecil dulu gak pernah inget kalo pernah punya imaginary friends. Atau mungkin memang imaginary friends bakal dilupain seiring dengan bertambah besarnya si anak? Sumber di internet itu bilangnya sih kalo si anak makin gede, makin sedikit pula si anak berinteraksi dengan si imaginary friendsnya. Dan lama kelamaan bakal hilang dengan sendirinya. Unless si imaginary friendsnya itu gak bener-bener imaginary alias something like Casper. Wah kalo itu sih lain lagi ceritanya ^^

MotoGP Fans

Pas lagi nonton acara MotoGP, ngeliatin sang juara dapet piala, si kecil langsung nyelutuk.
“Pa, nanti nadzim mau belajar motor ah biar dapet piala”
Walah gawat juga nih kalo si kecil pengen jadi pembalap…

MotoGP Fans

Ali Baba Menanti Cinta…

(Title inspired by a comment from Chandra)

Lokasi : Masjid Darussalam (belakang Gran Melia Hotel)

Acara: Nikahan salah seorang teman.

What’s Nadzim doing: Nunggu Sang Penghulu datang. Dia jadi kebagian ‘tugas’ memberikan bunga mawar buat Sang Kekasih (Si Penghulu yang juga Guru Spiritual dari yang nikahan).

Kenapa cemberut? mungkin Nadzim kecapekan mesti berdiri lama dan yang ditunggu-tunggu tak kunjung tiba.